Teman saya        : “yuk, lu sibuk ga? Gue mau ngobrol nih”
Saya                    : “belon..sok atuh”
Temen saya        :” adik gue mens untuk pertama kalinya gue bingung, what should I do?”
Saya                    : “beliin pembalut”
Temen saya        : “asem lu”
Teman saya ini anak pertama, laki-laki, dengan seorang adik laki-laki dan si bungsu berjenis kelamin perempuan. Bapak – ibunya sudah lama ga ada, dan mereka hidup bertiga.
Dia orang jawa tulen, tapi sudah lama hidup di Jakarta, sehabis nelpon saya tadi, akhirnya dia nyerah untuk menceritakan uneg-uneg di kepalanya lewat yahoo messenger, karena mungkin jawaban saya lebih nggenah kalau lewat ym.
Akhirnya saya ceritakan kronologi ketika saya mendapatkan tamu pertama saya,
Waktu itu seingat saya, saya sudah duduk di bangku SMP, awal kelas 3. Pulang sekolah, saya langsung mandi. Karena jaman saya awal-awal SMP, teman-teman sudah banyak yang haid, saya jadi tidak begitu kaget waktu saya dapet tamu pertama saya. Setelah itu saya matur sama ibu, bilang kalau saya keluar darah.
Ibu, kemudian bilang ke saya, bahwa itu tandanya saya sudah dewasa, semua ibadah yang diwajibkan harus selalu saya lakukan, semua sunnah yang dianjurkan lebih baik lagi jika saya lakukan juga, dan satu lagi, saya harus hati-hati sama yang namanya laki-laki. Waktu saya tanya kenapa, ibu saya cuma bilang, karena perempuan yang sudah menstruasi, sudah bisa hamil. Selebihnya adalah penjelasan teknis tentang cara mandi wajib dan membersihkan pakaian yang terkena najisnya.
Ga ada penjelasan PMS (post menstruasi sindrom), yang dikemudian hari saya tahu dari bacaan-bacaan di majalah remaja, bahwa setiap kali kita mens, terdapat perubahan hormon yang akan berpengaruh terhadap kestabilan emosional kita..eh begitu kan kira-kira ya…:D inilah kenapa si mens sering dijadikan kambing hitam kalau ada perempuan yang tiba-tiba emosi tinggi padahal ya belum tentu sebabnya itu.
Oh iya selain itu, esok paginya, ibu saya pagi-pagi bener sudah meluncur ke pasar, belanja sayur-mayur bikin bancakan berupa nasi tumpeng dengan lauk urap sayuan dan sebutir telur yang nantinya dibagikan ke anak-anak tetangga memakai pincuk daun pisang. Alamak..waktu itu saya cuma bisa mesam mesem waktu ditanyain sama sepupu-sepupu saya.
Semakin kesini, saya juga belajar untuk memperhatikan kesehatan organ reptoduksi saya sebagai wanita, karena mencegah lebih baik daripada yang mengobati kan? :D soo…mari kita selalu mejaga kesehatan selagi bisa.
Jadi ya begitu, yang anda lakukan ketika adik atau anak anda mendapatkan tamu pertamanya, mungkin bisa nyontek dari ibu saya tadi, ditambahin sana sini, toh sekarang informasi kan lebih banyak dan terbuka.Dan doakan saya bulan ini ga kedatangan tamu yaa...yang artinya saya hamil-ngareppp banget :D.
Selamat berjuang!!!!
*nelen biji kedondong*


sign

Comments (2)

On July 30, 2010 at 12:24 AM , abe said...

perasaan itu udah bener jawabanya...coba kalo mab yuyuk jawab, beliin daun pisang...itu baru dia boleh bilang...asem lu... -__-'

 
On August 15, 2010 at 7:45 PM , rinibee said...

semoga mba yuyuk segera mendapatkan momongan supaya bisa mempraktekkan jawaban bundanya di atas... :D


mbaaa.... saya mampir.. :D