what do you think about it? :D

Sebelumnya ga pernah berfikir, sampai hari kemarin. Suami saya tiba-tiba bawa kabar berita dari SDM, saya sih pertamanya mikir "waah kabar baik nih gajinya naik" :P tapi ternyata oh ternyata, SDM pingin liburan saya dan suami nanti pas lebaran ga tenang gara-gara suami diusulkan dinas ke tempat antah berantah dan terpencil di Indonesia Timur....

Pertama kali denger, saya shock!! ya iyalah dari habis nikah sampe sekarang paling banter ditinggal lembur itu juga kebanyakan saya yang ninggalin :P naaa..... ini kok mau ditinggal ke luar pulau, yang kesananya juga belum tentu bisa naik pesawat yang macam kita pulang ke jogja karena dari namanya saya kok sedikit sangsi kalau pesawat yang ngangkut kesana itu airbus tapi mungkin sejenis ATR yang maih ada baling-balingnya.

Habis itu,
masih saya maih shock dengan air mata yang memburai-burai (halaah) sedangkan suami saya yang keren itu sudah senyum senyum sambil ngelus-elus pipi saya. Perlahan-lahan si mas mulai menjelaskan duduk perkara yang sebenarnya,
jadi intinya ini belum pasti, masih ada dua pilihan lain antara ke negeri antah berantah itu sama di jakarta, tapi pada prinsipnya sih kepindahan itu alamat baik, karena suami dinilai kinerjanya bagus.
Lalu yang kedua, cuma 3 bulan ...90 hari ga selamanya, jadi saya bisa ditimpukin sahabat-sahabat saya macam neng ungu yang harus LDM dalam jangka waktu yang belum bisa dipastikan sampai kapan ;)

Akhirnya, saya mulai bisa berfikir, mmm...kalau 3 bulan ditinggalin sama si mas, saya bakalan ngapain ya, kerja..pastinya, nge-mall...iya tapi tentu saja bayar sendiri, hang out bareng temen-temen saya semasa lajang...itu saran dari suami saya..wuihhh :D
Terus si mas nanti disana gimana? tinggal dimana? yang nyiapain makan siapa eh maksutnya yang nyiapain piring siapa? kan makannya beli :P

Hari kedua,saya pulang kantor,
masih ngebahas soal mutasi dadakan itu, tapi sambil makan mie ayam, sambil ngekek-ngekek dan walhasil saya akhirnya baru tahu kalau daerah antah berantah iu adalah Maumere, NTT bukan Merauke, Irian jaya hedeeehhhh

Hari ketiga,
saya heran, kok tiap habis sholat saya bisa berdoa minta yang terbaik buat saya dan suami, apapun itu hehe, ga maksa minta musti di jakarta....tapi hati rasanya plong setelah berdoa begitu.
Setidaknya puasa ini saya bisa belajar untuk ikhlas, baru sedikit, tapi lumayan kan ada perubahan :D

LDM toh bukan akhir dari segalanya, tidak selalu berujung pada sebuah perpisahan naudzubillah himindzalik, jujur yang lebih mengkhawatirkan saya adalah serba-serbi hidup si mas, macam, pakaian seragamnya, makanannya, jam tidur dan bangunnya, bukan kecemburuan pada wanita lain...ya itu ada tapi porsinya sedikit.

Saya baca dimajalah, kuncinya adalah : saling percaya, ketekunan menjalin komunikasi, dan have fun. Jadi say thanks to Mr. Wilbur Wright yang sudah sudah menemukan si Burung besi dan menjadikan jarak yang membentang bisa dieliminir sedemikian rupa, dan Mr. Alexander Graham Bell yang membuat suara bisa dikirimkan lewat sinyal-sinyal tak kasat mata di udara.

To all LDM couple..wish u all the best :D


Comments (1)

On January 25, 2012 at 3:36 AM , alfakurnia said...

aaahhhh aku baru baca ini :)