Mas Parto lagi ngobrol sama Semi di teras rumah, dua orang kakak beradik itu sedang curhat terselubung. Semi muring-muring saja beberapa hari terakhir ini, bukan karena lagi PMS sehingga Semi muring-muring. Tapi sepertinya semi sudah sangat tidak bisa menahan keriwilan beberapa pihak yang sepertinya ga ada kerjaan ngurusi orang lain.


Semi                 : La yo to mase, masa aku tu sudah ga pernah cawe-cawe sama kehidupan mereka, sejak aku merasa ndak sejalan sama mereka, kok iya o mereka masih ngubek-ngubek hidup saya!
Mas Parto         : Laah emangnya kamu kenapa kok ndak sejalan to Mi?
Semi                : Pertama dulu saya ngerasa mungkin saya bisa ngerti polah tingkah mereka, tapi lama kelamaan la wong saya ngerasa ga sreg ya saya menghindar.
Mas Parto         : Contohnya itu apa?
Semi                 : Sekumpulan orang yang notabene lebih mumpuni daripada saya, harusnya kalo ada yang kurang tepat itu ditepatkan, la kok ada wong bergaul ga sesuai aturan kok didiamkan, itu satu mas e, saya ga sepaham ya udah saya nyingkir karena saya ga bisa maksa orang sesuai sama prinsip saya.
Mas Parto         : Wes..sing sareh, ngombe sik
Semi                 : Sisan mas e wes muntub-muntub, yang kedua, saya ini lak nikah sama orang yang saya senengi, ya adikmu itu, njur dia Alhamdulilah sejak menikah banyak berubah ke arah yang lebih baik, ya saya seneng to.
Mas Parto         : La aku ya melu seneng ta
Semi                 : La kok masi ngecuwis dirasani, katanya sejak nikah ga boleh keluar malam, yang saya dominan lah yang saya beginilah, la ya itu urusan saya sam asuami toh, ngapain mereka rempong ngurusi sayah.
Mas Parto         : *batuk-batuk sambil nyesep kopi*
Semi masih saja ngecuwis saking sebelnya yang sudah nyundul di ubun-ubun, sedangkan mas parto masih juga khusyuk nyesep kopi yang konon paitnya tiada tara itu. 
Saya sih cuma, duduk di samping Semi, merasakan kegalauannya yang terkadang juga saya rasakan, wong hidup ini sudah rumit, ngapain to jadi orang hobi memperumit hidup orang lain. Mau orang itu setelah nikah ga mau pulang malem, mau istrinya sudah hamil apa belum, mau si suami ga mau cupika cupiki sama yang bukan muhrim ya terserah mereka, wong mereka yang punya komitmen.  
Kalau mau ngurusi itu ya ngurusi yang seharusnya diurusi, misal ada yang bertindak kurang tepat njur ditegur, bukan malah negur yang sudah berjalan di relnya biar bubrah.

Jamannya lagi begini, bukannya saling membahu berbuat sesuatu yang lebih berguna, malah ini riwil ngurusi orang lain.

Semi                 : Kalo sudah merasa difrontalin terus menghimpun masa, sok memasang petuah petuah yang terkadang saya rasa harusnya mereka ngaca sendiri sama petuahnya itu sebelum dilempar ke orang lain, saya ini orangnya terus terang je mas, kalo ndak suka ya saya ngomong ga malah nyindir-nyindir di tempat yang ga ada hubungannya, kayak bukan orang dewasa saja.
Saya ikutan mas Parto khusyuk nyesep kopi, saya merasa seseg seperti yang dirasakan Semi. Biarpun kami ini wong ndeso dan hidup di Jakarta dalam waktu yang cukup lama, toh kami masih punya prinsip-prinsip yang kami pegang untuk bergaul.
Mas Parto         : Sekarang aku tak ngomong, kalo sudah plong, ya sudah, ga usah dipikir lagi, ya itu namaya lengkap-lengkapnya hidup. Tuhan itu ngasih ujian terkadang beruntun dengan soal yang beragam, biar kamu naik kelas.  La wong tiwas kamu mikir nganti ngoyot, apa mereka ya rumangsa? Endak toh? Mau kamu seneng mau kamu susah, mau kamu lapar mau kamu kenyang, mereka ga kasih kontribusi apapun, lagian kayak kamu itu kekuarangan temen yang bener-bener temen saja.

Saya dan Semi diam, iya bener juga kata mas Parto. Apa gunanya saya mikirin orang yang ga pernah mikirin saya, orang yang ga pernah memberi kontribusi saya supaya lebih maju. Ndak penting, semoga saja mereka segera sadar dan ndak rumongso bener terus, bisa ngaca Karena saya yakin di rumahnya punya kaca yang lebih bagus dari yang saya punya.

Dan kalau ndak sadar juga, jyan mbelgedes tenan, wes urip suwe kok ra sadar-sadar!

Comments (8)

On December 13, 2010 at 6:37 PM , Denuzz BURUNG HANTU said...

Pesan yang disampaikan ngena banget. Tapi sayang ada beberapa kata yang Denuzz gak ngerti... hehehe

Salam BURUNG HANTU... Cuit... Cuit... Cuit...

 
On December 13, 2010 at 9:49 PM , yuyuk said...

@ Denuzz : Roaming yaa :D imel aja nanti tak artiin :))

 
On December 14, 2010 at 2:16 AM , Helman Taofani said...

Bahasane wong ndeso kudu dicetak italik Yuk, ben yen roaming iso langsung di-Google translate. Hehehe.

Translate: Bahasa dari kampung bisa dicetak miring Yuk, supaya kalo roaming bisa langsung diterjemahkan.

Eh, ini ngga maksud rempong yak...

*Bener pora artine rempong, lagi pisan iki krungu.

 
On December 14, 2010 at 7:37 AM , yuyuk said...

Hahaha helman rempong deh boooo :)) itu postingan dadakan masih harus banyak yang dibenahi but aaa sudahlah ndak penting who cares with thoose people say, semi don't care :))

Thanks for coming bro :D

 
On December 14, 2010 at 6:35 PM , alfakurnia said...

ah, makanya saya ndak begitu suka kalo terlalu dekat tetangga yang rumpi. di depan kita ngomongin orang lain, di belakangan ngomongin kita. cape deh.

sing sabar yo Semi

 
On December 14, 2010 at 7:01 PM , Helman Taofani said...

Tak follow ah...

 
On December 14, 2010 at 7:11 PM , santi said...

let's do this!
saying "sak senengku thok no" dgn tampang sing njelehi kae lho mba..
for me, it works! 8ngajari ra bener* :D

 
On December 23, 2010 at 5:54 AM , Bintang said...

Bahasa Jawa dan Sundanya Yuyuk kok lengkap sih...jadi curiga nih, jangan-jangan Yuyuk juga bisa bahasa-bahasa dari daerah lain... :P