Saya harus banyak bersyukur :)

Sekarang, saya lagi di depan leptop, dengan perasaan setengah galau, dan isak tangis yang sedikit tertahan yang membuat saya seperti orang kena pilek. Konyol memang, hanya perkara sepele, karena komentar seorang kakak kelas perempuan yang dengan semena-mena bilang umur 30 tahun itu susah hamil bla ... bla ... bla... :p

Entahlah, mungkin saya lagi sedikit sensi kali malam ini, untung saja, sejurus kemudian, saya sudah bisa kontrol emosi, dan mengembalikan semua pikiran positif yang akhirnya menggantikan semua yang tidak penting untuk saya pikirkan.

Saya di beri jeda oleh Allah, jeda ketika saya harus mengalami masa-masa menunggu kehadiran buah hati saya. Beberapa waktu terakhir, saya merasa sangat beruntung, betapa saya belajar banyak hal dari masa penantian saya. Oooo ... bagi kalian yang nikah terus hamil, saya kasih tahu ya, macam komentar yang mampir ke telinga saya selama masa menunggu ini,
  • Aihh, ngapain si lama-lama, cepetan aja hamil ( helllo, saya juga mau cepetan hamil, tapi saya bukan yang berhak mengijinkan janin itu ada di rahim saya sekarang)
  • Kamu kerja sih, pantesan susah hamil (eerrrrr....ga tau mesti ngomong apa)
  • Laki kamu gimana sih, kok lu ga hamil-hamil (*saya cuma meringis dan memilih menyingkir*)
  • Yaaa si itu aja baru nikah udah hamil, kok elu belom?? (ini kan bukan balapan karung kan ya, sapa cepat itu juara)
Saya belajar untuk memenej emosi saya, dengan kuliah langsung dan tanpa ada pemakluman terkadang dari penguji. Dan jangan heran, penguji kebanyakan perempuan, yang dalam logika saya seharusnya lebih tahu bagaimana perasaan seorang perempuan yang menginginkan buah hati tapi belom dapat terpenuhi, dan ternyata pendapat saya tidak 100% benar, karena mulut perempuan bisa setajam silet *eh ;)

Saya pernah mengalami masa ketika saya merasa malas bertemu dengan beberapa kawan lama yang terus menanyakan soal kehamilan pada saya seperti layaknya minum obat. Tapi itu dulu, beberapa bulan yang lalu, dan Alhamdulillah saya memang selalu diperhatikan oleh Allah, dan saya bersyukur. Betapa saya beruntung dipertemukan dengan sahabat-sahabat baru yang selalu memberi support bagi saya. Beberapa dari mereka juga sedang menunggu seperti saya, beberapanya telah memiliki buah hati tapi betapa bijaksana mereka selalu memberikan pelajaran berharga bagi saya, tentang semangat, tentang melatih kesabaran dan keikhlasan dalam sebuah penantian, dan tentang bersyukur.

Tentang bersyukur, yang sebelumnya mungkin sedikit lepas dari ingatan saya, betapa banyak yang sudah diberikan kepada saya, bahkan untuk semua yang terlupa saya pinta. Pernah sekali waktu, saya membuat daftar, betapa banyak yang sudah Tuhan berikan, kepada saya, banyak banyaaak sekali. Saya berbadan sehat, lengkap, saya tumbuh dan dewasa dalam keluarga yang bahagia, tidak berlebih tapi tercukupi, saya bisa sekolah, saya mendapatkan kerja yang bagus dan saya sukai, saya mempunyai suami yang jempolan :D , saya dikelilingi sahabat-sahabat yang tidak bisa saya katakan betapa itu membuat saya beruntung. 

Halaah, sudahlah, apa karena gerimis, jadi saya terbawa melankolis. Toh yang saya alami belum seberapa dibanding beberapa orang yang saya kenal, dan saya pun percaya Tuhan akan memberikan saya yang terbaik pada saat yang paling tepat :) amin.
Sudah jam 9, besuk saya harus berangkat mburuh pagi-pagi, dan sepertinya si mas yang di berang sana sudah ga tahan pengen ditelpon, jadi hentikan saja galau - galau bandung ini, empat hari lagi saya mau piknik :D

Nikmati setiap detik yang diberikan Tuhan, karena setiap detik itu tidak akan dapat kau ulang kembali jika telah berlalu, dan percayalah pada setiap detiknya Tuhan menyiapkan sesuatu yang sangat berharga untukmu :)
I received "everything" i needed ..
gambar dari stockphotos

Comments (13)

On November 7, 2010 at 5:34 PM , santi said...

kalo aku gini nih mba FAQ-nya (Frequently ANNOYING Question):
1. kapan nikah? *halooooo sini juga pengen nikah kali, secara sini masih straight gitu. kalo blm ketemu jodoh gmn dong? nikahin diri sendiri? :))*
2. kamu terlalu carieer minded yah? *sebenernya ngga. total dlm bekerja krn belum mikirin orang lain. jadinya better carieer path mah tinggal ngikutin aja*
3. kamu terlalu pemilih ya? *ya iyalah, ya bok. secara nikah kan komitmen seumur hidup ya? gimana jadinya kalo eike asal milih laki. wong baju diskonan 90 % aja kudu dipilih, apalagi laki ya bok? :p*
demikian dan terima kasih.
*maap curcol* :))

 
On November 8, 2010 at 2:09 AM , yuyuk said...

hahaha ... aku dulu juga dikejar2 pertanyaan itu sampe berasa ni pada rese kenapa, ternyata pas tiba waktunya juga nyampe kok :D

 
On November 8, 2010 at 5:52 AM , Bintang said...

...betapa banyak yang sudah diberikan pada saya, bahkan yang untuk semua yang terlupa saya pinta...
Suka banget dengan kalimat ini!
Yuyuk, entah kenapa saya merasa kita sudah kenal lama. Postingnya menarik, gaya bahasanya juga enak buat dibaca... :)
Pertanyaan-pertanyaan yang tidak disukai pasti akan muncul kalau ada sesuatu yang tidak biasa pada kehidupan rumah tangga kita. Hehe, karena anak saya cuma satu, perempuan pula, sudah 20 tahun ini saya sibuk menjawab kenapa kok cuma satu...nanti jadi anak manja lo *padahal dia sekarang sudah mandiri, kuliah di ITB, kost pula*...kasihan kalo nggak ada saudara, kalo kenapa-napa dia nggak ada yang bantu *yailah, saya juga pengennya punya anak tiga*...apa nggak kesepian tuh...*kayaknya nggak deh, anak saya malah nggak mau waktu ditawarin adik lagi*...
Itulah manusia, selalu melihat orang lain dari sudut yang tidak sempurna. Padahal kan bisa sebaliknya.
Semoga yang dinanti segera didapatkan Yuk, di saat yang tepat, tentu saja...Amin.

 
On November 8, 2010 at 7:30 PM , pipit said...

Sabar aja ya, jeng.. memang entah kenapa saya juga heran, yang sering ngajuin pertanyaan-pertanyaan memojokkan dan ga penting itu lah kok ya sesama perempuan, ya?? Justru dari laki-laki saya gak pernah ditanya-tanya dengan pertanyaan yang bikin pengen noyor.. :P

Banyak-banyak tahajjud, dhuha, dan tadarus aja. Allah pasti tahu yang terbaik buat kita. Setidaknya ketiga hal itu membuat hati tenang :) well.. at least itu yang saya lakukan saat putus asa karena belum 'isi' juga setelah setahun menikah. Padahal dua sepupu saya sudah mulai hamil.

Mulai deh.. saya diberondong pertanyaan: KOK BELUM HAMIL JUGA?? *laaaahh... meneketehe, kan?

Lalu, apa setelah saya 'isi' pertanyaan-pertanyaan bodoh itu berhenti?? Ohhh, tentu tidak.. Saya diberondong komentar 'aneh' seperti: GEMUK BANGET, SIH?? atau GEDE BANGET ITU HAMILNYA, MAKAN APA???

Dan tebak... siapa yang komentarnya seperti itu? Yaaaakkk... para perempuan di kantor saya!

Tsk... perempuan itu aneh, ya... :)

*aihhh.. maaf... curcolnya kepanjangan :p

 
On November 8, 2010 at 8:30 PM , rere said...

mbaaaaaaaaaaaaaaaa yuyuk..
samaaaaaa..
so annoying..
kpn nikah??
terlalu pemilih sih..
career minded..

plissss de..
sabar2..
sabar subur:P

 
On November 8, 2010 at 9:39 PM , yuyuk said...

@ mbak bintang : makasihhh mbaaak *peluk* aminn :) eh iya mbak blog nya kau link pokoknya harus boleh *maksa* hihihi

@ pipit : jadiiiii mbak pipit sudah yaaa??? selamatt happy for you *uyel-uyel halaah :D*, emang mbak perempuan emang nyebelin yaak makanya saya lebih suka suami laki-laki hahahaha :P

@ rere : hajaaarrr reee *eh :D sabar ya say ... kita sama-sama lagi kuliah sabar :) *muka peri*

 
On November 9, 2010 at 4:09 AM , secangkir teh dan sekerat roti said...

jren jreng!
saya bawa gitar supaya lebih melankolis... :)

 
On November 9, 2010 at 5:25 AM , yuyuk said...

mainkaaaannn begadang jangan begadangggg ooowwww :)) thanks for coming :P

 
On November 9, 2010 at 6:20 AM , Teras Info said...

Semua itu ada waktunya....
Bersabarlah Mba...percayalah bahwa Allah itu akan memberikan yang terbaik buat hambanya yang bersabar dan selalu berdo'a kepadanya...

 
On November 10, 2010 at 1:13 AM , santi said...

nice post

 
On November 11, 2010 at 12:43 AM , jc said...

yuyuuuk... yang sabar ya say...
kamu baru bentar, nah aku udah 7 tahun lhoh dan belum isi juga, bayangin aja udah berapa ratus atau ribu *lebay* komentar dan pertanyaan tuh yang mampir... bahkan ada ada yang ngatain saya gak berempati pada dia yang hamil. *lhah kok jadi kebalik ya, lha situ sendiri berempati gak pada saya yang belum hamil dan sering ditanyain n dikomentarin ini itu*
hehehehe jadi curhat... intinya tenang aja n yakin suatu hari Dia akan menganugerahkan makhluk mungil itu dalam kehidupan kita. orang mo ngomong apa ya monggo aja, yang penting kita dan suami tetap saling mendukung, menyayangi dan tentu aja berusaha...
sabar ya sayy...;))....

 
On November 18, 2010 at 5:13 AM , Bibi Titi Teliti said...

Yuuuuk...
been there...done that..
Duluuuu...sebelum Kayla lahir...
Aku juga sempet kosong hampir 2 tahun...
Dan orang2 nanya nya samaaaaa...
sampai2 pengen naro stempel aja di jidat dengan tulisan...
Masih belon hamil jugaaaa....gak pake KB...gak tau kenapa...doain ajaaaa...stop asking please!!!..hihihi...
Nikmatin aja yaaaaa...
Ntar juga kalo bocah2 itu udah pada nongol...bakalan susah punya waktu buat sendiri...terutama ngeblog...hihihi...*nakut nakutin*

 
On November 23, 2010 at 6:42 PM , 21ngafifi said...

pantas aja kalau wanita tulisannya panjang-panjang...

:lol: lebih ekspresif ternyata..

salam kenal mbak