Demi untuk menghindari kesan rumah ini tidak terurus, walaupun kenyataannya memang demikian, jadi karena Demi Moore memang ga pernah berkunjung ke rumah saya ini, walaupun demi Tuhan saya sangat suka sekali model rambutnya yang Demi banget waktu di film Ghost.

Jadi, daripada semakin melebar ga jelas kemana arahnya, saya mulai saja.
Saya mau marah!!

Iya, saya mau marah. Tadi siang saya bengong di sela-sela bikin presentasi proyek yang bikin ide saya pundung ga mau keluar. Tapi tunggu, bukan itu yang bikin saya marah.

Saya lanjutin ya ceritanya,
Sehabis bengong, saya pesan makan, lalu saya buka-buka Koran elektronik dari merek yang paling ngetop sampe yang kurang ngetop menurut saya lho. Berjajar berita-berita tentang Merapi, Mentawai dan gunung-gunungberpai lain yang tiba-tiba latah ikutan batuk, semoga tidak terjadi dan semoga semua baik adanya amin.

Lagi serius menyimak berita bencana, saya tiba-tiba melihat berita lain di pojokan entertainment, tentang seorang selebriti yang dulu pernah ngetop nyanyiin lagu yang ngalahin tukang duren. Si Seleb ini menurut pengamatan saya yang memang bukan penggemar infotainment akut, sering banget terkena sensasi daripada ngebahas karyanya di dunia hiburan. Dan kali ini, lagi-lagi another sensation, si Seleb berantem dengan seleb lainnya, yang juga terkenal dengan seleb sensasional.

Saya sih ga perduli tentang apa yang mereka perdebatkan, hanya saja saya sempat meradang dan ngomel-ngomel sehingga teman kerja di samping saya sampai mendelik tapi ga ketakutan karena sudah biasa, si Seleb ini berkata, kurang lebih begini, “saya ga level berantem sama babu dan mantan manager, kayak dia …. endebray endebray
Oooohhh …. BABU????  Apa salahnya dengan Babu? dan hari gini, disaat sudah beratus tahun perbudakan diperangi, masih musim menyebut orang yang sudah bekerja membantu kita dengan sebutan Babu???? Tolong ya mbak, behave sedikit.

Oke … memang ini hanya masalah personal taste, saya ga biasa dan ga mau terbiasa menyebut mereka yang sudah bekerja pada saya dengan sebutan Babu, dan teman saya yang tadi saya ajak adu argument bilang, ga ada salahnya juga dengan sebutan itu, asal tidak bertujuan menghina. Tapi bagi saya sebutan  itu sudah sedikit banyak menghina. Lagi-lagi ini masalah selera. Namanya wong urip di dunia, kalau ga berwarna – warni ya jelas ga asyik, tapi demi upil saya yang lagi saya bunderin gede-gede ini, akan lebih baik kalau besok-besok saya ga usah baca berita yang malah membuat ide saya sampai sore hari tetep ga mau keluar. 
Setiap kepala memang punya selera yang berbeda, kasar halus batasnya absurd, bahkan yang halus terkadang menikam lebih tajam dari yang kasar, jadi ya memang harus saling mengerti karena hidup di dunia ini tidak sendiri.
 Tapi teteup, saya tetep marah, setidaknya itu tanda saya tidak setuju dengan cara dia menyebut orang lain dengan Babu. Toh tanpa si Babu ini, kehidupannya mungkin tidak akan pernah selancar sekarang, karena kuku-kuku panjang nan rapih ga akan bertahan lama jika anda berurusan dengan cucian yang menumpuk, trust me!

Ah  sudahlah, saya mah ga lepel ribut sama Seleb sorri ya, saya lepelnya ribut sama tukang sayur yang mangkal depan gang, kenapa itu brokoli iketannya semakin kecil dan harganya semakin melambung tinggi! 
*lempar-lempar ulegan*

Comments (3)

On November 4, 2010 at 5:30 AM , Anonymous said...

huahahahahhahaaa.....jngnkan brokoli...kangkung ma bayem jg yuuukkk...:D

 
On November 4, 2010 at 6:09 PM , santi said...

bener banget tuh, mba..
entahlah, aku juga kurang sreg kalo ada yang manggil mba2 art dengan sebutan bedinde. *lho jadi curhat*
semua pekerjaan apapun itu kan ada nilainya masing2, ga terkecuali mba2 art itu. ya ngga mba? :)
eniwei, enihoooo...
dirikyu pindah lapak, mba.. *blogger labil* :))
feel free to visit! ;)

 
On November 5, 2010 at 3:21 AM , julinapurwaningsih said...

hahahhahahaaha.. kok endingnya lucu yaaa..
perasaan dulu kalo mbak yuyuk lagi marah aku tatuuuut, tapi sekarang jadi lucuuu,, hihihi *piss*