Aku percaya semua terjadi karena campur tangan-Nya.





Jangan terjebak dengan kalimat saya diatas, saya ga akan curhat cerita sedih, tapi cerita sial sedikit konyol yang sebenarnya bisa dihindari.



Tiga hari kebelakang, hari sabtu, di depan rumah saya tiba-tiba ada keributan. Diawali dengan suara "dueerrrr" yang keras, terus berubah menjadi suara ribut ibu-ibu yang berteriak-teriak kecil, serta langkah-langkah kaki yang menuju ke arah pintu pagar rumah saya.
Saya yang lagi enak-enak nyuci di lantai atas, buru-buru turun, dan begonya lagi, gara-gara habis nyimak berita teroris di tipi, malah kepikiran rumah saya di bom. Begitu sampai depan pintu keluar, beberapa orang tergoboh-goboh membopong seorang anak muda yang pingsan ke ruang tamu rumah saya.

Ternyata, suara "dueerrr" yang tadi saya dengan itu adalah campuran suara motor yang nabrak tempat sampah di pojok rumah dan suara helm yang nimpuk pagar besi. Helm yang tergeletak di teras, saya ambil terus saya amati, ada stiker SNI nya di belakang, warnanya juga lucu, tali helmnya juga masih bagus, "kenapa bisa lepas yaa?" pikir saya.

Sambil nunggu si korban tenang, saya ngobrol dengan ibu-ibu yang sedari tadi ngipasin si korban pakai serbet yang dibawanya
(terlintas pikiran jahil, jangan-jangan gara-gara dikipasin pake serbet yang ga tau asalnya darimana ini korban ga bangun-bangun:D).

saya : emang naik motornya kenceng mpok?

si ibu : kagak sih neng, cuman tadi aye liat dia maenan hape, sambil pegang helm.


saya dengan ekspresi ga mudeng : maksutnya pegang helm??

si ibu : iye anak sekarang kan suka gaya-gayaan, helm bukannya dipake malah ditenteng, kalo anak aye bilang nanti jambul kerennya bakal rusak kena helm.


saya : bengong


Refleks saya nengok ke korban yang masih leyeh-leyeh di deket tangga, dan kok ya pas, rambutnya berjambul, cuma jambulnya sudah ambruk ples ada lecet-lecet di pipi kiri sama sikutnya.

"Sekarang ga cuma jambul, lengkap sama tatto semi permanen juga deh"
batin saya

Masih gumun sama cerita si helm tadi, saya ga habis pikir, mengapa prioritas kok jadi jambul, bukan kepala. Nah sekarang kalau sudah begini, jambul ambruk bonusnya pipi sama sikut lecet, untung saja ga pake amnesia, kan repot kalau pake gegar otak segala, gara-gara jambul kesayangan.


Oke deh, balik ke kalimat saya yang pertama, musibah memang datang ga pake nanya siap apa enggak, mau apa enggak. Tapi kan ga ada salahnya kita ikhtiar, mengamankan diri sebisa mungkin biar ga kena celaka. Kalau memang mau sms atau telpon ya berhenti dulu, toh status fesbuk agak-agak boong dikit juga ga pa-pa


xxxx sedang ngebut habis ke rumah pacar

padahal lagi berhenti sebentar di bawah pohon rindang buat update status, la daripada benjut begini.

Kalau memang takut jambulnya ambruk dan ga keren gara-gara harus pake helm, ya bawa sisir, kaca ples minyak rambut, nanti di pos satpam numpang sebentar benerin jambul sambil nunggu pacar ready dijemput.


Saya yakin kok banyak anak muda sekarang yang masih sayang sama kepalanya daripada jambulnya, yang tadi saya ceritakan pasti cuma sebagian kecil dari "anak sekarang" la wong saya juga masih merasa "anak sekarang" dan saya rajin pake helm kalo dibonceng motor sama suami saya.


Percayalah sayang, aspal itu keras dan menyakitkan untuk dicium.

ps : gambar minjem dari http://www.gettyimages.com

Comments (2)

On May 18, 2010 at 3:42 AM , mbakDos said...

mungkin dari sinilah ide untuk bikin model helm yang ada jambulnya bisa diwujudkan, biar tetep gaya tapi aman :D

 
On May 18, 2010 at 3:54 AM , yuyuk said...

mbakkk saya kok ga bisa pasang gambar :((